Dukuh Karangsuci Penggarit

Karangsuci mungkin banyak dari netizen yang belum mendengar nama itu. Karangsuci adalah nama pedukuhan yang masuk ke dalam Desa Penggarit. Letaknya terpencil, dari Jembatan Lais, lurus terus menelusuri sungai Simangu, melewati lapangan terus, sampai disebrang sungai simangu ada belokan ke kanan. Nah itulah Desa Karangsuci

Diperkirakan penduduk karangsuci tidak sampai 1000 orang, dan sekitar 50 kepala keluarga. Dukuh itu letaknya dipinggir hutan Penggarit. Dulu dukuh karangsuci tidak punya sekolah sama sekali, sehingga masyarakatnya jika ingin bersekolah harus menempuh perjalanan sekitar 1,5 KM ke Desa Penggarit, syukur sekarang sudah ada sekolah Dasar.

Pada tahun 1990an masyarakat Karangsuci banyak sekali yang sekolahnya tidak lulus, SD tidak lulus, tetapi sekarang di era milenia, sudah banyak yang bersekolah bahkan mungkin ada juga sampai ke Jenjang perguruan tinggi.

Budaya Unik dukuh karangsuci zaman dulu adalah ketika mendirikan rumah, maka seluruh masyarakat bergotong royong bersatu pada. konon Rumah pada saat munggah molo kadang di malam hari. Rumah di desa karangsuci dulu masih terbuat dari anyaman Bambu, tetapi sekarang rata-rata kayu jati.

Salah satu teman penulis adalah orang Karangsuci yang bernama OM Gondrong, beliau sekarang merantau di Jakarta, daerah BLOK M, yang sukses dan memiliki 3 warung rokok. Dia berawal dari tukang parkir, pekerjaan itu digelutinya dengan tekun dan sekarang bisa membawa hasil dan memakmurkan keluarganya.

Mayoritas penduduk Karang suci bekerja sebagai petani, pencari kayu dihutan, tukang blandong, pedagang dan sisanya merantau ke Jakarta

Walaupun terpencil, tetapi majalah maupun gadget canggih sekarang sudah mulai merambah ke Dukuh Karangsuci, smoga Karangsuci semakin maju

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *